Toilet Container

Toilet Container
Container atau yang dalam bahasa Indonesia sering disebut sebagai peti kemas adalah salah satu alat untuk mengemas barang (kargo) yang dapat diangkut dengan mudah menggunakan truk, kapal, atau pesawat terbang. Dari fitur nya yang mempunyai banyak kemudahan transportasi ini, container akhirnya menjadi pilihan utama pengangkutan barang, terutama untuk lintas pulau atau lintas negara.

Keuntungan menggunakan container

* Cost relatif murah
* Lebih aman terhadap produk karena tahan karat dan anti air
* Validasi jauh lebih {secure|safe} karena menggunakan segel / seal
* Kapasitas cukup besar dan tersedia dalam berbagai ukuran
* Mudah untuk dilacak karena mempunya nomer ID yang unik

Standarisasi ID Container

ID Container atau nomor container merupakan salah satu hal yang wajib ada pada sebuah container. Nomor container terdiri dari {4|four} buah huruf dan 7 buah angka. {3|three} huruf pertama merupakan kode dari pemilik container, 1 huruf berikutnya merupakan identifikasi untuk kategori container. Ada {3|three} buah kategori yang digunakan yaitu:

* U untuk all freight container
* J untuk {detachable|removable} freight container
* Z untuk trailer

6 angka pertama merupakan serial {number|quantity} penanda jati diri container dari masing-masing {provider|supplier}. 6 nomor ini merupakan nomor yang unik. Tidak mungkin ada kesamaan. Digit angka terakhir merupakan penanda validasi dari gabungan karakter-karakter sebelumnya. Ada aturan perhitungan untuk menentukan digit terakhir dari sebuah nomor container. Berikut adalah perumusannya.

Huruf A sampai dengan Z diwakili dengan angka 10, berturut-turut sampai dengan 38, dengan melewatkan angka {11|eleven}, 22, dan 33. A berarti angka 10, sedangkan Z berarti angka 38. Setelah mengkonversi huruf menjadi angka, kita mendapatkan 10 buah angka. Perhitungan selanjutnya adalah menggunakan rumus 2 pangkat n-1 dimana n merupakan urutan digit nomor container dan mengalikan hasil 2 pangkat n-1 itu dengan angka masing-masing sesuai dengan urutan digitnya. Hasil perkalian itu kemudian dijumlahkan (a) dan dibagi dengan angka {11|eleven}. Ambil bilangan bulatnya, kemudian kalikan dengan angka {11|eleven} (b). Kita mendapatkan 2 bilangan dari (a) dan (b). Hitung selisihnya, itulah yang merupakan digit terakhir dari nomor container.

HLX merupakan kode dari Hapag Lloyd, sedangkan U menunjukkan bahwa container tersebut merupakan freight container. 6 angka pertama adalah nomer unik dari Hapag. Sedangkan angka 6 didapatkan dengan cara perhitungan sebagai berikut:> H = 18, L =23, X = 36, U = 32

> (18×1) + (23×2) + (36×{4|four}) + (32×{8|eight}) + ({4|four}×{16|sixteen}) +(0x32) + (7×{64|sixty four}) + (9×128) + (2×256) + (1×512) = 3152 (a)

> 3152 / {11|eleven} = 286.5455 ≈ 286 x {11|eleven} = 3146 (b)

> 3152 – 3146 = 6. Didapatkan digit terakhir adalah angka 6.

Beberapa {provider|supplier} layanan container terkenal di dunia adalah:

Container dibedakan menurut ukuran (dimensi) dan jenis containernya. Keduanya merupakan gabungan kombinasi. Ada {3|three} jenis ukuran container yang lazim digunakan, yaitu 20′, {40|forty}′ dan {45|forty five}′. Ketiganya tersedia dalam2 jenis, yaitu standar dan {high|excessive} {cube|dice}. Perbedaan antara standart dan {high|excessive} {cube|dice} adalah pada tinggi container. Container {high|excessive} {cube|dice} mempunyai dimensi tinggi yang lebih daripada container standar, yaitu 9’6″ atau sekitar 2.896 m, dibandingkan dengan tinggi container standar, yaitu {8|eight}’6″ (2.591m). Biasa untuk container jenis {high|excessive} {cube|dice} memiliki tanda berupa garis-garis miring dengan warna mencolok di atas pintunya. Ketiga container tersebut memiliki perbedaan pada panjang dimensi panjangnya, yaitu 20′ (6.096 m), {40|forty}′ (12.192 m), dan {45|forty five}′ ({13|thirteen}.716 m). Ketiganya memiliki lebar yang sama, yaitu {8|eight}′ atau sekitar 2.438 m. Semua ukuran tersebut adalah ukuran exteriornya atau bagian luar.

Berdasarkan jenis containernya, container antara lain dibedakan menjadi:

>

> Merupakan jenis container biasa, dengan 6 sisi tertutup. Hanya dapat dibuka melalui pintu bagian belakang. Container ini biasa digunakan untuk membawa barang-barang, terutama yang sudah di packaging rapi dalam bentuk {box|field}. Jenis container ini merupakan jenis container yang paling banyak digunaka di dunia.

>

> Merupakan jenis container yang dilengkapi dengan pendingin ({refrigerator|fridge}) dengan pengatur suhu antara -25oC hingga 25oC

>

> Platform adalah container tanpa dinding dan atap. Hanya mempunyai alas saja sebagai tempat membawa barang. Biasa digunakan untuk membawa drum product, crate, dan mesin

>

> Merupakan jenis container yang bagian atap nya terbuka. Biasa digunakan untuk membawa mesin berat dan mineral

>

> Adalah jenis container yang bagian samping nya (dinding kanan dan kir) terbuka. Biasa digunakan untuk membawa barang dengan ukuran lebar pallet yang diatas standar.

Sampai saat ini, fungsi container masih belum dapat tergantikan dengan alat angkut apapun, terutama untuk tujuan {goods|items} {movement|motion} lintas pulau dan lintas negara. Salah satu kelemahan dari penggunaan container ini adalah kemungkinan terjadinya cuaca yang tidak bersahabat selama perjalanan di laut. Menurut informasi dari National Geographic News, sedikitnya ada 10,000 container hilang setiap tahunnya di laut karena terkena badai.This entry was posted on February 18, 2010 at {3|three}:25 am and is filed {under|beneath|underneath} Logistic. You can {follow|comply with|observe} any responses to this entry {through|via|by way of} the RSS 2.{0|zero} feed. You can {leave|depart|go away} a response, or trackback from {your own|your personal|your individual} {site|website|web site}.