January 16, 2022

Tidak dijeda lagi: Tampilan retro saat kami kembali ke momen kantor

2 min read

Seiring dengan meningkatnya vaksinasi COVID-19 di Indonesia, termasuk Jakarta; banyak kantor, termasuk Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) Indonesia membuka pintu mereka untuk mengizinkan pekerja kembali. Sejalan dengan protokol ketat yang ditetapkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan pemerintah, UNDP mengambil langkah-langkah pemulihan untuk mempersiapkan staf untuk mulai bekerja dengan aman di kantor.

Swab Test Jakarta yang nyaman

Berita itu tidak mengejutkan saya. Setelah menerima vaksinasi kedua saya, sebagai bagian dari peraturan wajib untuk semua staf UNDP, saya berharap bahwa setelah situasi membaik, kami akan kembali bekerja cepat atau lambat. Setelah berhari-hari berkolaborasi dengan rekan-rekan dari keamanan rumah saya, saya bersemangat dan bersemangat untuk memasuki gedung tempat saya dulu sering berkunjung.

Untuk menandai kesempatan itu, saya membawa kamera film saya untuk menangkap esensi mentah dan tanpa filter tentang bagaimana rasanya kembali ke kantor.

Saat saya memasuki gedung, peralatan berteknologi tinggi memeriksa suhu saya untuk memastikan kesehatan saya. Sebagai bagian dari peraturan pemerintah, saya diharuskan untuk check in kunjungan saya melalui aplikasi digital Peduli Lindungi, sebagai bukti vaksinasi saya. Selain itu, saya juga diharuskan untuk check in ke aplikasi mobile UNDP Indonesia. Tim TI telah merancang platform dengan cermat untuk memastikan bahwa kapasitas kantor mencapai 25 persen. Kapasitas akan ditingkatkan secara bertahap sebagai bagian dari transisi kami menuju pemulihan.
Menjaga keselamatan di semua biaya, memakai masker dan jarak sosial saat bekerja adalah suatu keharusan!

Daripada bekerja seperti biasa dari jam 9 pagi sampai jam 5 sore, saya disarankan untuk bekerja dari jam 10 pagi sampai 14:30 sore, memanfaatkan waktu saya di kantor untuk mengerjakan tugas-tugas yang diperlukan. Tidak banyak orang dalam beberapa minggu pertama, karena kami semua mengamati regulasi kapasitas kantor yang ketat dan rotasi anggota tim untuk menjaga lingkungan yang aman.

Keheningan kantor dan kursi kosong menjadi pengingat betapa saya merindukan lingkungan yang dulunya hidup dari wajah-wajah familiar yang bekerja tanpa lelah untuk mempercepat pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

Saya sering melihat-lihat ruang pertemuan kami untuk melihat apa yang terjadi dengan orang-orang yang mengadakan pertemuan hibrida dengan rekan kerja di luar Jakarta. Terlepas dari keadaan saat ini, kami menemukan cara untuk berkolaborasi, sambil tetap dekat (atau jarak jauh) dengan orang lain.

Virus mungkin mengintai di tikungan, menunggu kita lengah, tetapi saya bisa tenang mengetahui bahwa kantor mengikuti peraturan yang ketat, aman, dan sehat.

Melalui lensa kamera saya, saya berharap dapat menggambarkan visi kami untuk bergerak di masa yang belum pernah terjadi sebelumnya ini. Foto-foto tersebut hanyalah sekilas dari proses transisi yang panjang; akan ada lebih banyak lagi yang akan datang, dan ini baru permulaan. Satu-satunya hal yang mungkin tidak ditangkap kamera saya dengan baik adalah rasa aman yang lebih besar untuk hal-hal yang datang kepada kita dan harapan kita.

Ayo Tes PCR

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.