Pada Tengah Malam Malam Ini Kebijakan Sementara Universitas Ohio 44,102 Akan Menjadi Ilegal

House Bill 244, ditandatangani menjadi undang-undang pada bulan Juli, mulai berlaku mulai Rabu 13 Oktober.

Di bawah versi finalnya, undang-undang melarang sekolah umum dan perguruan tinggi mewajibkan siswa dan karyawan untuk mendapatkan vaksin COVID-19 apa pun yang belum menerima persetujuan penuh FDA. Ini juga membatasi distrik sekolah untuk memperlakukan siswa mereka secara berbeda berdasarkan status vaksinasi COVID-19 mereka.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Menurut Kebijakan Sementara OU 44.102 saat berada di dalam “individu yang tidak divaksinasi diharuskan menjaga jarak setidaknya enam kaki dari orang lain yang bukan anggota rumah tangga mereka.” Ini akan menjadi ilegal di tengah malam.

Menurut Kebijakan Sementara OU 44.102 “Setiap mahasiswa, fakultas, atau anggota staf yang tinggal di dalam atau di luar kampus dan mengalami salah satu dari yang berikut ini harus mengisolasi dan harus mengikuti SEMUA langkah di bagian yang relevan dari Protokol OHIO COVID-19: Positif, Gejala , atau Terkena: Berada dalam kontak dekat dengan seseorang yang telah dinyatakan positif COVID-19 dan tidak divaksinasi (terpapar)”. Ini akan menjadi ilegal di tengah malam.

Menurut Kebijakan Sementara OU 44.102 “ Semua mahasiswa, fakultas, dan staf OHIO diharuskan memilih jalur sebagai bagian dari Program Jalur Pengujian COVID-19.

Orang-orang yang divaksinasi lengkap tidak diharuskan untuk berpartisipasi dalam pengujian tanpa gejala mingguan jika mereka memilih Jalur Vaksinasi dan memberikan bukti vaksinasi COVID-19, kecuali pengujian diperlukan karena perubahan kondisi kesehatan masyarakat.
Orang-orang yang memilih Jalur Pengujian Mingguan atau yang belum memilih Jalur harus melakukan pengujian mingguan kecuali jika irama pengujian yang berbeda ditentukan berdasarkan epidemiologi kampus atau panduan dari departemen kesehatan setempat, Departemen Kesehatan Ohio, atau CDC.”

Ini akan menjadi ilegal di tengah malam.

Ini hanya 3 contoh kebijakan diskriminatif yang telah diterapkan OU meskipun mengetahui bahwa mereka akan ilegal pada hari Rabu. RUU ini ditandatangani menjadi undang-undang pada bulan Juli dan OU mengeluarkan Kebijakan Sementara 44.102 efektif 31 Agustus. Alih-alih menggunakan waktu sebelum HB 244 menjadi efektif untuk memperbaiki kebijakan diskriminatif mereka, OU menggandakan mereka.

Menurut Halaman Info Vaksin Universitas Ohio Universitas Ohio mengakui vaksin berikut berdasarkan kebijakan ini:

Pfizer (dua dosis)
Johnson & Johnson/Janssen (satu dosis)
Moderna (dua dosis)
Vaksin yang saat ini disetujui berdasarkan Daftar Penggunaan Darurat WHO (EUL)

Menurut FDA: “Pada 11 Desember 2020, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS mengeluarkan otorisasi penggunaan darurat (EUA) pertama untuk Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech untuk pencegahan penyakit coronavirus 2019 (COVID-19) yang disebabkan oleh sindrom pernafasan akut coronavirus 2 (SARS-CoV-2) pada individu berusia 16 tahun ke atas. Pada 10 Mei 2021, FDA memperluas otorisasi penggunaan darurat untuk Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech untuk mencakup remaja berusia 12 hingga 15 tahun. Pada 22 September 2021, FDA mengizinkan vaksin untuk penggunaan darurat untuk memungkinkan dosis booster tunggal diberikan setidaknya 6 bulan setelah selesainya seri primer vaksinasi pada populasi tertentu. Otorisasi penggunaan darurat memungkinkan Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech didistribusikan di AS.

Pada 23 Agustus 2021, FDA menyetujui vaksin COVID-19 pertama. Vaksin tersebut dikenal sebagai Vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19, dan sekarang dipasarkan sebagai Comirnaty, untuk pencegahan COVID-19 yang disebabkan oleh SARS-CoV-2 pada individu berusia 16 tahun ke atas. Comirnaty memiliki formulasi yang sama dengan Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech yang terus tersedia di bawah otorisasi penggunaan darurat untuk seri primer dua dosis pada individu berusia 12 tahun ke atas dan sebagai dosis seri primer ketiga untuk individu 12 tahun usia dan lebih tua yang telah ditentukan untuk memiliki jenis tertentu immunocompromise. Untuk semua informasi tentang Comirnaty, silakan merujuk ke halaman produk dan pertanyaan umum.”

FDA EXPLICITY MENYATAKAN “Vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19 yang terus tersedia di bawah otorisasi penggunaan darurat untuk seri utama dua dosis pada individu berusia 12 tahun ke atas dan sebagai dosis seri utama ketiga untuk individu berusia 12 tahun dan lebih tua yang telah ditentukan untuk memiliki beberapa jenis immunocompromise.” Mengindikasikan dengan jelas perbedaan antara vaksin Comirnaty yang disetujui dan dipasarkan dan Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech yang secara eksplisit dinyatakan lagi oleh FDA “dalam otorisasi penggunaan darurat.” Penyangkal FDA dan Science mungkin menemukan pemeriksaan fakta dari entitas media perusahaan yang mengklaim bahwa ini salah. Jadi mari kita lihat halaman produk Comirnaty untuk informasi lebih lanjut seperti yang direkomendasikan oleh FDA.

Halaman web Pfizer sendiri untuk vaksin Comirnaty juga secara eksplisit menyatakan “Produk secara hukum berbeda, dengan perbedaan tertentu”

Menurut Robert Malone, MD, penemu teknologi mRNA yang digunakan dalam biologik COVID-19 Pfizer/BioNTech dan Moderna/NIAID:

Swab Test Jakarta yang nyaman